image_pdfimage_print

Mojokerto (Transversalmedia) – Keresahan warga Kota Mojokerto adalah banjir, setelah diketahui aspirasi masyarakat dari hasil reses DPRD Kota Mojokerto dilingkungan yang ada. Hal ini menjadi PR (pekerjaan rumah) Pemerintahan Kota Mojokerto, DPRD Kota Mojokerto dan Masyarakat atas kepedulian menjaga lingkungan yang bersih dan bebas banjir. Penyebab banjir adanya pembuatan drainase yang kurang optimal sehingga salah satu pemicu melanda Kota Mojokerto disaat musim penghujan.

Reses DPRD Kota Mojokerto, Dwi Edwin Endra Praja saat menerima keluhan warga

Perlu diketahui, keresahan masyarakat tentang adanya banjir adalah aspirasi masyarakat pada saat kegiatan Reses I tahun 2018 DPRD kota Mojokerto, Kota Mojokerto memiliki 18 kelurahan dari 3 kecamatan yakni Kecamatan Magersari, Kecamatan Prajuritkulon, dan Kecamatan Kranggan.

Junaedi Malik dari wakil ketua DPRD KOTA MOJOKERTO memberikan jawaban atas Aspirasi masyarakat

Dari 3 Pimpinan dan 22 Anggota DPRD kota Mojokerto, terbagi 3 Komisi, mereka kompak menerima keluhan masyarakat, dan memang cukup beragam atas beberapa keluhan tersebut dan yang menjadi catatan dari keresahan warga dari aspirasi masyarakat, masyarakat mengeluhkan pembuatan drainase yang kurang optimal dan menekan kepada DPRD kota Mojokerto segera adanya pembenahan dan membuat drainase yang baru.

baca juga:  Mifta Aris Siap Kawal Pokir
Aris Satriyo Budi sosialisakan kegiatan reses

Hasil dari reses ini nantinya akan dibahas oleh DPRD dan Walikota Mojokerto untuk menindaklanjuti serta mengawal atas keluhan warga.

(Gon) 

Ketua DPRD kota Mojokerto Febrianan Meldyawati gelar giat reses di lingkungan Panggreman bersama Ketua Panwaslu kota Mojokerto Menjawab Aspirasi Masyarakat
image_pdfimage_print

Silahkan komentar dengan login FB