image_pdfimage_print

Mojokerto (transversalmedia) – Turut kepedulian Pemerintah Kota Mojokerto memfasilitasi dan menjembatani serta mendorong agar semua Industri Kecil Menengah (IKM) kota Mojokerto dengan mengekspor produknya ke belahan mancanegara. Hal ini disampaikan Wali Kota Mojokerto Ika Puspitasari saat mensosialisasikan Ekspor Impor bagi IKM/UMKM, di Graha Mandala Saba Madya Pemkot Mojokerto. Rabu (14/9/2022).

Melalui Dinas Koperasi, UKM, Perindustrian, dan Perdagangan (DiskopUKMPerindag) Kota Mojokerto narasumber top yang dihadirkan adalah Direktur Amerika 2, Ditjen Amerika Eropa Daryanto Harsono, Nani Susilawati dari Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) Sidoarjo dan Muhammad Tito Septiarto Bank EXIM Kanwil Jawa Timur.

“Alhamdulillah kegiatan seperti ini rutin kami laksanakan setiap tahun karena kami ingin seluruh pelaku usaha ini menjadi eksportir”, kata Wali Kota Mojokerto Ika Puspitasari. Di kota Mojokerto terdapat 60 IKM. 

Wali Kota Mojokerto Ika Puspitasari yang akrab dipanggil Ning Ita menyebutkan ada 12 IKM yang sudah ekspor ke belahan mancanegara. “Harapan kami 60 IKM ini semuanya menjadi eksportir”, harapnya.

baca juga:  Ning Ita Pastikan Kelayakan Beras Pada Masyarakat

Kalau 60 IKM yang ada di kota Mojokerto ini mampu memasarkan menjual produknya ke pasar luar negeri maka sumbangan terhadap Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) juga akan menjadi lebih besar dan membantu keuangan negara juga menjadi lebih besar.

“Jadi tidak hanya kontribusi buat panjenengan pribadi dari sektor usahanya tapi juga ada kontribusi panjenengan untuk daerah dan untuk negara juga”, katanya.

Masih kata Ning Ita, yang kedua adalah peran serta para pelaku usaha di sini sangat dibutuhkan eksistensinya sebagai sektor riil.

“Ini sangat dibutuhkan untuk bersinergi dengan Pemerintah menjaga agar pertumbuhan ekonomi di daerah sebagai penyumbang atau komponen ekonomi nasional”, jelasnya.

Ning Ita memberikan solusi, kondisi saat ini sangat substantif kehadiran semua IKM/UMKM untuk tetap eksis, terutama kalau memang kondisi pasar lokal, regional, dan nasional sudah bisa kuasai semuanya. Maka jangan bermimpi tanggung-tanggung, mimpilah setinggi langit bisa menguasai pangsa pasar global.

baca juga:  Dorong Pemerataan Pendidikan, Bupati Mojokerto Resmikan Dua Sekolah Tingkat Menengah

“Jika ada hal-hal yang merasa kesulitan, pemerintah hadir. Jangan khawatir, kami hadir di sini. Ada Kementerian Luar Negeri, ada KPPBC yang urusan Bea Cukai, dan ada Bank Exim terkait dengan permodalan”, solusinya.

Ning Ita menegaskan, ekspor itu bukan hal yang sulit. menjadi eksportir itu sesuatu yang mampu dan bisa dilakukan para pelaku IKM Kota Mojokerto. “Ini yang harus panjenengan kuatkan. Jadi kita berproses bersama-sama, kami siap memfasilitasi,” tegasnya.

Sementara itu, Kepala DiskopUKMPerindag Kota Mojokerto Ani Wijaya menyampaikan, pada kesempatan sosialisasi ekspor impor bagi UMKM di kota Mojokerto kali ini menyajikan paket lengkap. Karena menghadirkan direktur Amerika 2 yang akan memberikan potensi ekspor di Amerika Latin dan Karibia.

baca juga:  Sambut Tim Verifikasi Kota Sehat

“Sudah kami lakukan diskusi bersama, beliau dan seluruh IKM, terkait peluang bisnis di sana. Kemudian juga bagaimana mekanisme ekspor impor dan apa kendalanya yang dialami oleh IKM yang sudah pelaku ekspor. Iini juga sudah ada KPPBC”, ujarnya.

“Dan biasanya yang menjadi kendala utama, alasan klise, nomor 1 adalah pembiayaan. Maka di sini juga sudah hadir yang akan memberikan wawasan terkait permodalan. Jadi hari ini adalah paket lengkap,” imbuhnya.

Tujuan kegiatan ini, lanjutnya, tidak lain adalah untuk membuka wawasan IKM agar mulai mengembangkan sayap mulai ekspansi ke pangsa pasar internasional. Yang kedua, kegiatan ini adalah untuk memfasilitasi dan membuka peluang serta akses pasar internasional.

“Untuk itu kegiatan ini sangat langka karena tidak semua daerah menyelenggarakan kegiatan ini”, pungkasnya. 

(Gon)

image_pdfimage_print

Silahkan komentar dengan login FB